Sikapi Dua Negara Yang Sedang Berperang Dengan 2 Surat Berbeda

biden tulis surat berbeda untuk israel dan palestina

Presiden Amerika Serikat (Presiden AS) Joe Biden mengirimkan dua surat slot mahjong berbeda mengenai perang Israel-Hamas di Gaza. Surat itu dikirimkan kepada warga Amerika yang pro-Palestina dan pro-Israel. Salah satu surat menunjukan dukungan Biden terhadap Israel melawan kelompok ‘Hamas’. Sedangkan satu surat lainnya berbicara tentang upaya pemerintah AS melindungi warga sipil di jalur Gaza.

Surat Untuk Israel Terkait Serangan Hamas

Sebagaimana dilansir Al Jazeera yang mengutip laporan NBC News berdasarkan salinan korespondensi resmi Gedung Putih, Minggu (19/11/2023), ssurat yang dikirimkan kepada kelompok pro-Israel terkait dengan serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan. Dalam surat itu juga menjanjikan dukungan berkelanjutan kepada Israel dan berupaya untuk mengembalikan tawanan yang diambil oleh Hamas yang berada di Gaza.

“Rakyat Israel hidup melalui momen kejahatan murni yang “muncul kembali kenangan mengerikan” dan merupakan “hari paling mematikan bagi orang Yahudi sejak Holocaust”, seperti dikutip NBC melaporkan surat Biden, tertanggal 1 November. Dalam surat tersebut, Biden menegaskan mendukung Israel. Dalam surat itu Biden juga mengaku akan membantu memberikan kebutuhan Israel.

“Kami akan terus memastikan bahwa Israel memiliki apa yang dibutuhkan untuk mempertahankan diri melawan terorisme sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional,” imbuh Biden. Di sisi lain, surat Biden kepada kelompok pro-Palestina berfokus pada bantuan ke Palestina dan tidak menyebutkan Holocaust atau dukungan AS terhadap Israel. “Kami berduka atas banyaknya warga Palestina tak berdosa yang terbunuh,” tulis NBC melaporkan surat kedua Biden, tertanggal 8 November.

Biden menambahkan bahwa pemerintahannya bekerja sama dengan mitra-mitranya untuk memastikan bahwa bantuan yang menyelamatkan nyawa, termasuk makanan, air, dan obat-obatan dapat segera menjangkau warga Palestina yang tidak bersalah di Gaza. Dia juga menekankan ‘Amerika Serikat dengan tegas mendukung perlindungan warga sipil selama masa konflik’. Meskipun kedua surat tersebut tampaknya tidak bertentangan satu sama lain, atau bertentangan dengan kebijakan Biden, NBC melaporkan bahwa tidak lazim bagi Gedung Putih untuk membuat versi surat yang berbeda mengenai topik yang sama dengan penekanan yang sangat berbeda.

Surat Untuk Palestina

NBC menambahkan bahwa hal itu mencerminkan langkah yang ditempuh Biden menavigasi perbedaan dalam koalisinya yang terbagi sebagai pro-Israel dan pro-Palestina. Pro-kontra tersebut terjadi dengan waktu kurang dari satu tahun sebelum pemilu. Dalam sebuah opini yang diterbitkan pada hari Sabtu di Washington Post, Biden menulis bahwa Gaza dan Tepi Barat yang diduduki “harus dipersatukan kembali di bawah satu struktur pemerintahan” – sebuah Otoritas Palestina yang telah direvitalisasi.

“Gaza tidak boleh lagi dijadikan platform terorisme. Tidak boleh ada pemindahan paksa warga Palestina dari Gaza, tidak boleh ada pendudukan kembali, tidak boleh ada pengepungan atau blokade, dan tidak boleh ada pengurangan wilayah,” tulisnya. Biden menambahkan bahwa “setelah perang ini selesai, suara rakyat Palestina dan aspirasi mereka” harus disuarakan oleh pusat “pemerintahan pasca krisis di Gaza”.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menulis dua surat dengan isi pesan yang berbeda mengenai perang Israel dengan milisi di Palestina, Hamas di Gaza. Dikutip dari Aljazeera, satu surat yang ditulis Biden ditujukan untuk kelompok pendukung Israel. Surat itu berisi komitmen Biden membantu Israel berperang melawan Hamas yang disebutnya sebagai teroris. Serta janji Biden membebaskan warga yang masih dalam tawanan Hamas.

Sementara satu surat lainnya kepada kelompok pro Palestina berbicara tentang upaya pemerintah AS untuk melindungi warga sipil di Jalur Gaza. “Amerika Serikat mendukung Israel. Kami akan terus memastikan bahwa Israel memiliki apa yang dibutuhkan untuk mempertahankan diri melawan terorisme sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional,” demikian salah satu penggalan surat kepada kelompok pro Israel, dikutip Aljazeera dari NBC.

Sementara itu, dalam surat lainnya, Biden mengatakan AS akan fokus memberikan bantuan ke Palestina. Biden tak menyebutkan Holocaust atau dukungan AS terhadap Israel sebagaimana ia tulis dalam surat kepada kelompok pro Israel. “Kami berduka atas banyaknya warga Palestina tak berdosa yang terbunuh,” demikian surat kedua Biden tertanggal 8 November.

Baca Juga : Serangan Terus Dilesatkan Israel Ke Sekolah PBB Di Gaza

Biden menyampaikan pemerintah AS menjalin kerja sama dengan mitra-mitranya untuk memastikan bahwa bantuan untuk Palestina dapat segera menjangkau warga Palestina yang tidak bersalah di Gaza. “Dan menekankan bahwa Amerika Serikat dengan tegas mendukung perlindungan warga sipil selama masa krisis,” ujarnya. NBC News menilai tidak lazim bagi Gedung Putih untuk membuat versi surat yang berbeda mengenai topik yang sama dengan penekanan yang sangat berbeda.

NBC menambahkan bahwa tindakan tersebut mencerminkan upaya Biden menyiasati perbedaan dalam koalisinya yang terbelah ke dalam kelompok pro Israel dan Palestina pada masa menjelang pemilu. Dalam sebuah opini yang diterbitkan pada hari Sabtu (18/11) di Washington Post, Biden menulis bahwa Gaza dan Tepi Barat yang diduduki harus dipersatukan kembali di bawah satu struktur pemerintahan yakni sebuah Otoritas Palestina yang telah direvitalisasi.

“Gaza tidak boleh lagi dijadikan platform terorisme. Tidak boleh ada pemindahan paksa warga Palestina dari Gaza, tidak boleh ada pendudukan kembali, tidak boleh ada pengepungan atau blokade, dan tidak boleh ada pengurangan wilayah,” kata Biden.

error: Content is protected !!